Monday, November 15, 2010

Kok mikirnya yang "negatif" trus sih ??????

"Memalukan sekali, liat aja tuh tasnya terlalu gede, gak pantas dia pake," kata rekan kerja aku, pas ngeliat pacar rekan kerja lain pake tas Hermes Birkin.

Dalam hati gue pikir, "Alah banteran loe kagak mampu beli, kalau mampu pasti kagak ngeluh trus."

Atau dia sering suka mencemooh org Asia kalau lagi beli apa gitu di butik, suka ngomong gini, "Ya ampun, ribut banget nih org Asia."

"Bajunya kagak cocok sekali," sambil menghina.
"Style-nya aneh banget deh."

Begitulah sederetan hinaan/kata-kata gak enak didengar dari "org2 gak mampu". Sorry, kalau kita mampu beli pasti kagak iri gitu, sampe hina-hina org lain.
Nah apalagi yang mampu beli barang-barang mahal itu biasanya org Asia, pasti tambah iri tuh org yang merasa lebih tinggi derajatnya.

Yang paling sebel tuh hari ini, setelah ditanya ama temenku di Munich buat acara dalang dana buat korban bencana alam di Indonesia (akhir-akhir ini terjadi). Tiba-tiba muncul dalam benakku untuk "meminta" dari rekan-rekan kerjaku.

Beginilah jawaban dari rekan kerjaku dari Georgia (negara pecahan Soviet), "Mamiku udah puluhan taon memberi kepada anak2 tak mampu, tiap tahun sebelum natalan dia pasti memberi mereka makanan dan buku-buku. Dan aku pasti titip mamiku dari uang saku sendiri, walaupun sampe ribuan Euro. Menurutku pendidikan itu penting sekali. Karna bla bla bla bla bla ...................." Sambung seterusnya gak henti-henti.

"Tetapi aku paling tidak percaya organisasi2. Semuanya korupsi, tidak ada yang tidak," sambungnya lagi.

Gue : "Yah kan tidak semua organisasi begitu. Lagian di negaraku banyak sekali gereja2 dan sekolah2 yang didanai dari yayasan Jerman dan Belanda. Dan itu ada buktinya lho."

Dia : "Loe kasih 30 Euro, banteran si korban cuman dapet 3 Euro, sisanya diambil ama si panitia trus mereka enak2 nikmatin sendiri, trus si korban malah ndak dapet apa2.

Gue : "Kalau memang semua org sebobrok itu, aku masih merasa mending si korban dapet 3 Euro daripada tidak sama sekali."

Dia : "Mending kita sendiri ke daerah bencana dan menolong mereka sendiri."

Gue : "Gimana kamu mau ke lapangan kalau sekarang ada volcano, gempa, dsb. Kenapa loe kagak kasih aja lewat organisasi. Lagian kalau kamu mau kelapangan langsung mau tolong juga gak bisa. Misalnya sekarang di Afganistan, banyak anak2 dan wanita yang menjadi korban perang, apa loe mau terbang ke sana dan menolong. Pasti gak mungkin."

Dia : "Lebih baik kalau ada waktu aku terbang ke Phuket, trus bantu anak2 sana biar ketolong."

Gue : "Lah yang perlu kan sekarang korban di Indonesia, kenapa loenya ke Phuket? Dan juga loe gak bisa ke Mentawai, trus ke Pulau Jawa untuk menolong mereka semua. Loe juga perlu tangan-tangan org lain."

Tetap aja dia bersisih kukuh gak percaya sama panitia dan organisasi-organisasi, tetap mau menolong langsung. Yah kalau gak ikhlas kasihnya trus takut diambil org duit, yah gak usah sumbang aja! Dan gak usah takut, minggu depan gue gak minta dana dari loe kok, mending minta ama yang tulus kasihnya. Dasar org goblok, susah mau ngomong!

7 Comments:

Blogger Emaknya Bunny said...

wuakakakakaka...tuh orang sih emang gak niat mau nyumbang...dan soal kostumer yg dicemooh...emang bener dianya gak mampu hihihihih

2:12 AM  
Blogger Leony said...

Chris, kalo menurut gue, itu stereotypenya Red Neck kalo di US. Mereka itu budaya chauvinist, ngerasa orang mereka jauh lebih tinggi kastanya, lebih doing well, lebih dan lebih lainnya dibandingkan orang Asia. Benernya sih simple, perasaan kayak gitu karena mereka sebenernya iri sama kemajuan yang dimiliki oleh orang Asia. Jadi mereka cari-cari celah supaya bisa menghina2 orang Asia. Mereka pikir, hal itu bisa membuat diri mereka terlihat lebih tinggi kasta. Padahal mereka gak sadar kalo mereka udah ngebodohin diri sendiri. Kasian deh.

2:59 AM  
OpenID mercuryfalling said...

Hihihi sorry, jeng..tapi sentence kedua, bukannya negative juga: alah banteran loe kagak mampu beli.

Jangan marah lho jeng hehe

Kalo organisasi sih kalo lewat TV, aku percaya kayak RCTI perduli dll..jelas gitu keluar masuknya. Tapi kalo lewat pemerintahan, doooh ingat gak dulu sumbangan buat korban tsunami Aceh dikorupsi?!

Tp dia kayak fashion police aja...fashion police juga blm tentu bener kritikannya.

3:09 AM  
Blogger Melong said...

jeng..ini blog baruku :D

5:30 AM  
Blogger Xty said...

Makbunny --> yah kalau gak mau sumbang, diam aja gak usah banyak kotbah, macam dia tahu semua aja! Kalau ngomong selangit, tapi kenyataannnya ..........


Leony --> Sini banyak lho yang kayak gitu, tapi biasanya dari Osi (sebutan yang dari Jerman Timur), aku pernah dibilang makan daging anjing trus, sampe2 aku sebel, "Emang loe org dulunya nazi semua! Gak kan!" Sejak itu gak berani lagi. Memang mereka membodohi diri sendiri, gak bisa terima kenyataan. Kasian sama org kayak gitu.

Jeng Dian --> Emang dia gak mampu beli jeng, soale itu Hermes Birkin 50 jeng, kalau mau beli cash, paling gak mesti rogoh 7000 Euro ke atas, kalau dia mampu beli pasti gak banyak koment.

Memang jeng di dunia ini banyak yang korupsi, tapi kalau kita mikirin yang jeleknya trus, kapan mereka mau ditolong. Makanya aku suruh dia terbang ke Mentawai. Dia sok jeng, sok kaya, sok cakep (padahal muka berlobang2), sok tahu, sok pintar, dsb.

9:55 AM  
Blogger Zilko said...

hahaha, itu se orang kaga niat nyumbang, ada aja alasannya :)

12:43 AM  
Blogger Xty said...

iya ada gitu lagaknya bak org kaya, miskin sih dia gak, tapi gayanya dan lagaknya gak kuku kita,

dari atas ujung rambut ampe ujung kaki pake bermerk, eh mau sumbang aja banyak cincong

2:41 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home